Ancaman PHK di Tengah Wabah Covid-19

Ancaman PHK di Tengah Wabah Covid-19 – Kelihatannya kita tidak disibukkan dengan epidemi virus korona selama lebih dari sebulan. Sejak kemunculannya yang pertama pada awal Maret 2020 atau setelah ditemukannya pasien pertama di Indonesia yang positif untuk Depok, Covid-19 tampak sangat menakutkan. Virus ini tampaknya sadis berkepala dingin di abad ke-21.

Ratusan ribu nyawa telah hilang sia-sia. Media menampilkan diri mereka sebagai juru bicara yang diperbarui untuk kengerian ini. Semua bentuk saran dan tindakan terhadap corona diterbitkan, meskipun di balik semua ini, PHK di karpet merah (pemutusan hubungan kerja) telah mulai terungkap di depan mata kita.

Penyebaran virus ini sangat cepat. Bayangkan, sejak pasien positif ditemukan pada awal Maret, hingga akhir Maret, jumlah pasien positif terus bertambah. Pada 28 Maret 2020, jumlah penduduk yang dites positif terkena virus corona telah mencapai 1.155, termasuk 102 kematian.

Ancaman PHK di Tengah Wabah Covid-19

Karena itu keadaan bencana nasional ditetapkan pada pandemi Covid-19. Efeknya luar biasa. Semua sendi kehidupan sudah mulai goyah. Larangan meninggalkan rumah, menjaga jarak, dll. itu benar-benar dimaksudkan untuk mencegah penyebaran virus. Tetapi konsekuensi langsung lain dari semua pendapatan ini dari semua jenis bisnis telah perlahan-lahan menurun. Daya beli masyarakat semakin menipis.

Ketakutan tertular virus juga membuat orang enggan membeli. Tinggal di rumah adalah pilihan yang aman. Akibatnya, banyak pekerja yang diberhentikan lebih lanjut menyelesaikan PHK. Sedih memang, tetapi semuanya dilakukan untuk kelangsungan hidup perusahaan. Ya, kurangi biaya produksi Anda. Bayangkan arus kas atau kecepatan uang berlangsung sangat lambat atau bahkan sama sekali tidak ada sementara biaya produksi, khususnya upah, masih harus dibayar penuh, jadi apakah Anda akan menggunakan uang itu? Sumber

Ancaman PHK di Tengah Wabah Covid-19

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s